Diposkan pada Palestina, Renungan, Sirah (Sejarah)

Tulisan Ustad Salim A. Fillah, Menyentak Nurani Muslim Indonesia

Sebuah tulisan yang menyentak nurani umat Islam Indonesia menyebar melalui broadcast sosial media Blackberry Messenger dan WhatsApp. Tulisan yang ditulis oleh Salim A. Fillah, Ustadz muda dan penulis buku-buku Islam ini, menuturkan apa yang disampaikan oleh seorang Ulama Palestina, Syaikh Dr. Abu Bakr Al ‘Awawidah tentang Peradaban Islam yang silih berganti dipimpin dari bangsa satu ke bangsa yang lain. Hingga menceritakan siapa kelak yang akan memimpin peradaban Islam selanjutnya dan membebaskan Al-Aqsha. Wakil Ketua Rabithah ‘Ulama Palestina itu, seperti disebut Salim, menyitir hadist RasululLah bahwa pemimpin peradaban itu berasal dari Timur.

Lanjutkan membaca “Tulisan Ustad Salim A. Fillah, Menyentak Nurani Muslim Indonesia”

Diposkan pada Renungan

Bila Kebaikan Yang Kita Buat Dibalas Tuba..

kebaikan

“Aku baik tau dengan sahabat-sahabat aku.

Semua yang mereka mahu aku cuba dapatkan. Apa yang mereka perlu, aku cuba cukupkan.

Tapi, bila tiba masa aku…”

Hajar diam. Tangannya di dahi, matanya layu memandang siling.

“Aku minta maaf. Aku juga sebahagian daripada mereka.”

“Aku tak maksudkan kau, Sara. Orang lain…”

“Ya, tetapi setidak-tidaknya pelajaran kepada orang lain itu pun perlu aku sematkan di dalam dada. Cuma yang perlu kau tahu, aku dan orang-orang lain itu manusia. Kami tak tak lepas daripada kesilapan.”

Nada Sara rendah. Mudah-mudahan ia berhasil sebagai pujukan kepada hati Hajar yang terluka.

“Aku bukan mengharap, tetapi tak bolehkah aku diberi sedikit penghargaan?”

“Siapa tempat kau berharap? Mereka atau Allah?”

“Mengharap Allah itu pasti, tetapi bila kebaikan yang kita buat dibalas tuba, aku rasa tak adil untuk aku…” Lanjutkan membaca “Bila Kebaikan Yang Kita Buat Dibalas Tuba..”

Diposkan pada Akhlaq, Al Islam, Dakwah, Goresan Tangan, Motivasi, Muhasabah, Nasihat, Renungan, Tarbiyah

Tere Liye Quotes (Bag. I)

tereliye“Bahwa hidup harus menerima, penerimaan yang indah. Bahwa hidup harus dimengerti, pengertian yang benar. Bahwa hidup harus memahamim pemahaman yang tulus.”  ― Tere Liye
“Ya Rabb, Engkaulah alasan semua kehidupan ini. Engkaulah penjelasan atas semua kehidupan ini. Perasaan itu datang dariMu. Semua perasaan itu juga akan kembali kepadaMu. Kami hanya menerima titipan. Dan semua itu ada sungguh karenaMu… Katakanlah wahai semua pencinta di dunia. Katakanlah ikrar cinta itu hanya karenaNya. Katakanlah semua kehidupan itu hanya karena Allah. Katakanlah semua getar-rasa itu hanya karena Allah. Dan semoga Allah yang Maha Mencinta, yang Menciptakan dunia dengan kasih-sayang mengajarkan kita tentang cinta sejati.
Diposkan pada Renungan

Lidah dan Hati

heart2Pada suatu hari, Luqman disuruh oleh tuannya menyembelih seekor kambing. Tuannya meminta Luqman mengeluarkan 2 keping daging yang sangat besar khasiatnya. Setelah Luqman al-Hakim menyembelih seekor kambing, beliau mengeluarkan lidah dan hati kambing tersebut. Beliau memasak dan menghidangkan untuk tuannya

Pada suatu hari yang lain, tuannya menyuruh Luqman sekali lagi menyembelih seekor kambing. Kali ini dia menyuruh Luqman mengeluarkan dua keping daging yang paling menjijikkan. Sekali lagi Luqman yang bijaksana itu pun mengeluarkan lidah dan hati kambing. Beliau memasak dan menghidangkan kepada tuannya. Lanjutkan membaca “Lidah dan Hati”

Diposkan pada Muhasabah, Renungan

Cermin Kehidupan

cerminYa, cermin-cermin kehidupan inilah yang membawa kita mengenali erti kehidupan yang sebenar’

……………………………

‘Eh, Fyra cuba kau tengok si Zie tu. Tak pandai betul nak buat assignment ni. Pelik betul aku, benda senang je kot. Itu pun tak pandai. Kalau kita tak tengok, alamatnya ke laut la assignment kita ni’

Cermin Mata Kehidupan

Haii, apakah kata-kata itu dilemparkan untuk sahabatnya?

Masya Allah, terkejut mendengarnya bukan. Tapi, tidak mustahil berlaku. Ya, benar. Bukan di kalangan pelajar sahaja malah situasi sebegini berlaku kepada mereka yang bekerja.

Perasaan dengki dan cemburu malah buruk sangka juga melihat kelemahan orang lain tetap wujud di dalam nilai persahabatan. Aipp, kenapa jadi macam ni? Lanjutkan membaca “Cermin Kehidupan”

Diposkan pada Renungan

Hati Kita Allah Yang Pegang. Maka Ikhlas kan Hati

ikhlasMungkin boleh disamakan macam berperasaan. katakanlah ada seorang yang kita suka, bila dia sedih, kita jadi tempat dia berkongsi kesedihan. kita pun bagi semangat pada dia, kita pun jaga hati dia baik-baik. bila dia dah kembali bersemangat, dah kembali ceria, kembali tenang, tiba-tiba suatu hari, dia jatuh cinta pada orang lain.

kecewa tak? mesti kecewa sikit. mesti marah sikit. mesti sedih banyak. kenapa aku yang susah payah jaga perasaan dia, orang lain yang dapat meraih cinta dia? Lanjutkan membaca “Hati Kita Allah Yang Pegang. Maka Ikhlas kan Hati”

Diposkan pada Renungan

Masalah Itu Manis

  masalah

Masalah

Ketika kita ditimpa sebuah kesusahan, bererti Allah mahu kita lebih dewasa dalam menghadapi hidup ini. Ketika kita ditimpa musibah, bererti Allah ingin agar kita mendekat kepadanya. Ketika kita ditimpa kesusahan, bererti Allah telah menyediakan untuk kita kemudahan.

Kerana sesungguhnya disebalik permasalahan ada proses pendewasaan, disebalik musibah ada hikmah, disebalik kesusahan ada kemudahan.

“Maka sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan. Sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan.”( QS. al-Insyirah: 5-6) Lanjutkan membaca “Masalah Itu Manis”

Diposkan pada Renungan

Tersenyumlah Untuk Hidup

Tersenyumlah

Tersenyumlah

Meskipun setebal mana mendung melitupi langit, namun sinar mentari tak pernah kehilangan cahayanya. Ia sentiasa menghadirkan sinarnya.

Ia sentiasa tegar tanpa kehilangan jati dirinya sebagai sumber penerang di hari ini. Ia tak pernah menunda bersinar hingga esok, meskipun ia dapati mendung menghalang keindahan sinarnya.

Setiap tumbuhan kembali terjaga dari tidurnya. Kembang-kembang kembali bermekaran ceria menyambut harinya. Burung-burung terbang dan berkicau dengan merdunya. Lanjutkan membaca “Tersenyumlah Untuk Hidup”

Diposkan pada Renungan

Bagaimana Menghilangkan Perasaan Selalu Resah?

resah

Saya tidak pernah yakin dengan diri sendiri kerana saya bukanlah gadis yang cantik. Saya tergolong dalam gadis yang biasa dan saya berbadan gempal. Saya juga tidak pernah bercinta. Saya sering mendengar rakan – rakan bercerita bahawa ramai lelaki yang tertarik kepada mereka dan cuba untuk meminang mereka.

Saya selalu tertanya – tanya apakah sebenarnya kekurangan pada diri saya, sehingga tiada orang sudi meminang saya. Untungnya, saya bukanlah satu – satunya orang yang bernasib sebegitu.

Kemudian saya masuk ke sebuah universiti dan berjaya membentuk sebuah kelompok yang terdiri dari gadis remaja. Saya tidak bergaul dengan kaum lelaki dan tidak mahu terlalu banyak berbual dengan mereka. Saya terkategori sebagai orang yang sensitif, cerewet, tidak menganggap mudah sesuatu masalah, serta selalu keresahan. Lanjutkan membaca “Bagaimana Menghilangkan Perasaan Selalu Resah?”