Arsip Blog

..Ternyata DIA Memang BIDADARI…

bidadari2Bismillahir-Rahmaanir-Rahim …

“Subhanallah… aku tak mengira bahwa kau adalah bidadari yang diturunkan Allah untukku. Allah menurunkanmu bukan untuk kumiliki, tetapi Hari ini ia sengaja datang ke kampus
lebih pagi. Selain karena tak ingin terlambat di kuliah pertama, ia ada janji bertemu dengan Ustdz. Faridz di musholla kampus. Dia tegakkan dua

 rakaat shalat Ta…
hiyatul Masjid, disusul dengan 4 rakaat shalat Dluha. Lalu dia tengadahkan tangan melantunkan doa. Dia menyambung ibadah paginya dengan tilawah tartil sambil menunggu Ustdz. datang. Seorang kawan menghampirinya. Dia tutup tilawahnya setelah menyelesaikan satu pojok.

“Assalamualaikum Akh Ilham…” sapa sang kawan ramah. “Waalikumussalam warahmatullah… apa kabar akhi?” jawabnya sambil tak lupa bertanya kabar.
Read the rest of this entry

Iklan

“Kau Terlalu Cantik Untuk Saya”

 AKU masih termenung. Skrin komputer riba aku tatap dalam. Aku cuba perah ayat-ayat supaya keluar dari otak. Tiada. Aku tatap lagi skrin. Terasa kosong. Jenuh otak memikirkan ayat-ayat sebagai mukadimah diri. Di luar suasana mula redup. Bahang matahari tadi sudah bertukar sejuk. Angin mula bertiup bila dahan halus mula meliuk lentuk ditempuh angin. Mata beralih pula ke arah skrin.

Bingung. Bujang begini, telinga panas diterjah soalan ‘bila nak berdua?’. Aku bukan jenis memilih. Aku pertahankan prinsip. Jodoh biar datang sendiri. Bukan dicari, bukan dikejar, bukan dihambat. Aku perempuan. Betul, jodoh pertemuan itu di tangan Tuhan tapi jodoh takkan datang jika tidak dicari. Read the rest of this entry

Cerpen: Syurga Dunia

 

Mentari terik menegak tinggi di dada langit. Sayyidah Humaira menyeka keringat yang membasahi urat keningnya. Dia mengatur langkah bersama sahabat karibnya, Fatimah menuju ke sebuah restoran. Pertemuan telah di atur olehnya bersama Muhammad Afnan, seorang pengarah syarikat penerbitan buku. Manuskrip yang telah dihantarnya sebulan lalu, mendapat respon yang baik daripada Syarikat Mutiara Hati Sdn Bhd.

“Enti janji dengan Afnan pukul berapa?” Soal Fatimah yang sedang membetulkan tudungnya.

“Ana bagitahu dia datang pukul 3.00 petang. Tapi kita dah terlambat 15 minit ni. Harap-harap dia belum datang.” Read the rest of this entry

Cerpen: “Cahaya Cinta Zahra”

alt“Zahra…” lembut suara itu memanggil. Zahra tidak menghiraukannya. Namun, suara itu masih lagi memanggil namanya berkali-kali. Dirinya mula naik berang.

Dia berpaling. Di belakangnya sudah berdiri seseorang sambil tersenyum. “Kau nak apa, hah?” tanya Zahra agak kasar. Dia masih lagi tersenyum. Riaknya kelihatan tenang.

“Tidak ada apa. Cuma nak ucapkan tahniah sebab dapat straight A’s. Aku nak bagi ni je,” katanya sambil menghulurkan bungkusan yang agak besar beserta kad di atasnya. “Kenapa tiba-tiba kau nak bagi aku ni… You’ve lost your mind, right?…” Zahra bersuara.

Namun, orang tersebut terus tersenyum dan menggelengkan kepalanya. “Kau ambil sajalah… Jumpa kau lagi bila dah berjaya nanti,” balasnya seraya berlalu dari situ. Zahra terpinga-pinga dengan kelakuan orang itu. Memberinya sesuatu tanpa tujuan yang nyata. Sungguh pelik baginya.

******* Read the rest of this entry

Cerpen: ~::KHUMAIRAH::~

Kakaaak, Kucing kita ngelahirin tuh. Dalam sekejap mereka semua berkumpul untuk melihat “keluarga baru” yang akan hadir, satu, dua… Empat anak mungil yang keluar dan sayang yang bungsu harus mati. Hiks… Kak kita kubur yaa, Iya rah tapi ga bisa sekarang, tunggu si Aannya pindah dulu. Adiknya protes Ahh kakak nama ibunya bukan Aan tapi Iin, kan Aan udah Mati. Kakaknya hanya tersenyum

“Ya sudah kita kubur yang sudah mati ya”, sanggah Abi mereka.

“Tapi Iin kasihan bi, tuh berdarah! Kan sakit bi klo b’darah”

“Makanya kalian jangan ngelawan sama umi kalian, umi kalian juga berdarah waktu melahirkan kalian” jawab Abi

“Ihh siapa yang ngelawan? Tuh kak Ali yang sering ngelawan”,, “eh eh eh siapa yang ngelawan? Adek tuh ngrengek terus sama umi”. Read the rest of this entry