Category Archives: Muhasabah

Melebihkannya Tidak Membuat Kita Menjadi Fakir

18033892_633036950221078_7790476738137506470_nTadi pagi, diantara beceknya pasar tradisional, aku mengantri untuk dilayani, di tukang ikan.

“Mahal amat, kurangi deh, ikan kayak gini, udah nggak segar,”tawar ibu berambut hasil rebonding itu.

“25ribu itu udah pas Bu, karna udah siang, kalo pagi, nggak kurang dari 30ribu,”jawab ibu penjual ikan. Read the rest of this entry

Iklan

Muslimah adalah Istri Siaga

Sahabat Muslimah yang Shalihah…
Bagaimana seharusnya yang dilakukan istri saat menyambut kedatangan suami ketika pulang kerumah? Apakah cukup dengan bermuka manis?Ada diantara sekian istri ketika suami datang ternyata istri tidak ada di rumah. Mungkin terjadi karena para istri masih dinas di tempat kerja, di rumah teman atau karena urusan yang lain. Ada pula seorang istri yang ketika suaminya datang ia berada dirumah, namun ia tidak pandai menyambutnya. Tidakmemperhatikan kedatangannya atau acuh tak acuh seolah menganggap hal biasa saja dengan alasan ia masih sibuk dengan urusan rumah atau yang lain. Bahkan ada yang lebih parah lagi ketika suami pulang, sang istri langsung menyambutnya. Namun… dengan wajah cemberut dibarengi dengan kata-kata yang tidak mengenakkan baik keluhan, omelan atau masalah yang membuatnya tertekan. Masya Alloh…….. Jika ini terjadi bisa kebayang, bagaimana perasaan suami. Dikala pulang rasanya ingin melepas lelah dan mengurai kepenatan setelah seharian berjibaku dengan pekerjaan, namun yang didapatkan justru malah mendapatkan tambahan masalah.
Read the rest of this entry

Walaupun Hati Ini Masih Lagi Sakit, Masih Lagi Dalam Kesedihan

hati remukSeorang insan yang bergelar gadis, yang dulu dikenali dengan gadis yang lincah, periang, lasak, manja, yang suka bersosial bersama rakannya, mula berubah menjadi gadis yang impikan gelaran wanita solehah selepas mengenali seorang insan yang bergelar jejaka.

Kini tutur bicaranya di susun lembut, semakin pemalu dan amalannya juga dijaga. Yang wajib didahulukan, yang sunat diperbanyakkan, yang haram dijauhkan, yang mudarat dielakkan.

Dia juga sanggup meninggalkan kekasih yang dahulunya pernah menjadi insan yang terpenting dalam hidupnya. Yang sering menemaninya ke tempat-tempat yg mungkar. Read the rest of this entry

Sebab Mekarmu Hanya Sekali: “Sabar dan Istiqomah”

1_784549069lAkhirnya, puncak dari segala upaya dan ikhtiar adalah terus bersabar dan berusaha istiqamah. Aku sangat paham bahwa saat ini di sekelilingmu telah mengepung segala kemaksiatan yang seringkali tak mampu kau hindari. Bangkubangku sekolah dan kampus, fasilitas umum dan sarana transportasi, bahkan sampai di sudut-sudut ruang perkantoran serta pabrik, telah dipenuhi oleh budaya percampuran bebas yang telah berlangsung semenjak lama. Praktek ikhtilath di tengah-tengah masyarakat memang telah menjadi sebuah kebiasaan yang dipandang wajar. Read the rest of this entry

Tere Liye Quotes (Bag. I)

tereliye“Bahwa hidup harus menerima, penerimaan yang indah. Bahwa hidup harus dimengerti, pengertian yang benar. Bahwa hidup harus memahamim pemahaman yang tulus.”  ― Tere Liye
“Ya Rabb, Engkaulah alasan semua kehidupan ini. Engkaulah penjelasan atas semua kehidupan ini. Perasaan itu datang dariMu. Semua perasaan itu juga akan kembali kepadaMu. Kami hanya menerima titipan. Dan semua itu ada sungguh karenaMu… Katakanlah wahai semua pencinta di dunia. Katakanlah ikrar cinta itu hanya karenaNya. Katakanlah semua kehidupan itu hanya karena Allah. Katakanlah semua getar-rasa itu hanya karena Allah. Dan semoga Allah yang Maha Mencinta, yang Menciptakan dunia dengan kasih-sayang mengajarkan kita tentang cinta sejati.