Diposkan pada Motivasi

MANUSIA DENGAN KEBIJAKSANAAN BERBEZA

orang_tua_yg_bijakSatu hari seorang profesor bijak pandai sedang menyeberang sebuah sungai yg luas dgn sebuah sampan yg didayung oleh seorang pakcik pendayung.

Di tengah perjalanan, profesor bertanya “Kamu pandai menulis dan membaca?”

“Tidak, tuan. Saya buta huruf,” jawab pendayung sampan.

“Oh, kamu sudah hilang separuh daripada kehidupan kamu! Orang yg tidak pandai menulis dan membaca telah hilang separuh keupayaan untuk hidup dengan berjaya.”

Sampan terus bergerak meredah sungai yg luas itu. Sejurus kemudian, profesor bertanya lagi. “kamu ada membuat simpanan wang untuk masa depan?”

“Tiada tuan. Pendapatan saya hanya cukup-cukup makan,” jawab pendayung sampan lagi. “Kalau begitu kamu hilang lagi separuh daripada kehidupan kamu. Mana mungkin orang yang tidak menyimpan wang boleh hidup selesa pada masa tua nanti.”

Sampan terus bergerak. Tiba-tiba sampan itu terlanggar bucu sebuah batu dan bocor. Air mula memasuki sampan.

Mereka berdua bergegas mengambil apa jua bekas untuk mencedok air keluar dari sampan. Namun usaha mereka tidak berhasil kerana air begitu deras masuk. Ternyata sampan itu akan tenggelam!

Dalam keadaan cemas itu, si pendayung bertanya kepada profesor, “Tuan! Tuan pandai berenang?”

“Er, er, saya tidak tahu berenang!” jawab profesor panik.

Kalau begitu tuan akan kehilangan seluruh hidup tuan!”

Pengajaran: Allah tidak jadikan manusia ini bodoh, tetapi Dia jadikan setiap orang mempunyai “kepandaian” yang berlainan. Masing-masing punya kelebihan dan kekurangan tersendiri. Jadi, tidak ada manusia bodoh, yang ada hanya manusia dengan kepandaian yang berbeza.

Source: Pakar Diari Hati

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s