Diposkan pada Cerpen, Goresan Tangan

Cerpen: Syurga Dunia

 

Mentari terik menegak tinggi di dada langit. Sayyidah Humaira menyeka keringat yang membasahi urat keningnya. Dia mengatur langkah bersama sahabat karibnya, Fatimah menuju ke sebuah restoran. Pertemuan telah di atur olehnya bersama Muhammad Afnan, seorang pengarah syarikat penerbitan buku. Manuskrip yang telah dihantarnya sebulan lalu, mendapat respon yang baik daripada Syarikat Mutiara Hati Sdn Bhd.

“Enti janji dengan Afnan pukul berapa?” Soal Fatimah yang sedang membetulkan tudungnya.

“Ana bagitahu dia datang pukul 3.00 petang. Tapi kita dah terlambat 15 minit ni. Harap-harap dia belum datang.”

“Kalau dia dah datang pun biarlah. Bukan kita sengaja kan? Train tu haa lambat sampai.” Rungut Fatimah.

Setelah hampir beberapa minit berjalan, akhirnya kami tiba ditempat yang telah dijanjikan, Restoran Ala Kampung. Kelibat Afnan dan Suffian, yang juga merupakan rakan sekelasku sewaktu sekolah dahulu sudah kelihatan. Suffian melambai-lambai tangannya kepadaku.

“Assalamualaikum.” Tuturku lembut.

“Waalaikumussalam.” Jawab Afnan dan Suffian serentak.

“Maaflah En. Afnan, Suffian. Terlambat pulak.. Train datang lewat tadi.” Aku merasa bersalah kerana membuatkan mereka terpaksa menungguku dan Fatimah.

Aku dan Fatimah mengambil tempat duduk yang bertentangan dengan mereka berdua.

“Eh, takpe Humaira. Kitorang pun baru sampai. Tak sangka aku dapat jumpa kau. Rupanya kau kenal bos aku.” Ulas bibir Suffian mengukir senyuman.

“Ana baru je kenal En. Afnan. Sebulan lepas masa ada seminar penulisan di Shah Alam.” Terang aku.

“Nak order apa? Makan?” Afnan menyoal sambil matanya mengerling sekilas kepadaku.

“Err, jus epal 2. Ana dah kenyang. Fatimah?” Tutur aku sambil mengalihkan pandangan mata ke arah Fatimah. Fatimah hanya menggelengkan kepalanya tanda tidak mahu mengorder makanan.

Afnan bingkas bangun dari tempat duduknya dan berlalu ke kaunter yang terletak disudut hujung restoran tersebut. Selang beberapa minit dia datang kembali.

“Kau kerja apa sekarang Humaira? Penulis?” Soal Suffian memecah suasana.

“Ana kerja di Rumah Anak-Anak Yatim Nur Raudhah di Bangi. Mengajar agama. Penulis ni sampingan je. Sebagai hobi.”

“Cikgu la ni?” Riak wajah Suffian kehairanan. “Bro, kalau kau nak tahu, Humaira ni masa sekolah dulu pemalu sangat. Dengan lelaki dia memang tak tegur. Kitorang memang tak berani tegur dia, nampak macam sombong.” Cerita Suffian kepada Afnan.

“Tak percaya ana boleh jadi cikgu? People changed Suffian. Eh, ana kenalkan ni Fatimah, kawan sekerja di Nur Raudhah.” Aku mengukir senyuman.

“Bro, tadi bukan main kau cakap banyak, tiba-tiba kau diam kenapa? Takkan terpesona kot?” Ucap Suffian kepada Afnan sambil dibibirnya meniti hilai tawa.

“Mengarut la kau ni Suffian!” Afnan seakan menggelabah.

“Ok, kita terus kepada perbincangan lah. So, macam mana En. Afnan dengan manuskrip ana?” Aku mengubah topik. Bimbang akan berlarutan kepada perkara yang sia-sia.

“Saya dah baca, pihak editor pun dah setuju untuk terbitkan buku Cik Humaira. Bulan depan Cik Humaira boleh datang ke pejabat saya. Kita akan bincangkan mengenai buku yang bakal diterbitkan. Dari A sampai Z la.” Terang Afnan.

Kelibat seorang pelayan wanita semakin menghampiri ke meja kami. Ditangannya terselit sebuah dulang yang terisi dengan makanan yang telah dipesan sebentar tadi.

“Baiklah, insyaALLAH.” Tutur aku.

“Humaira, ko nak pergi mana lepas ni?” Soal Suffian.

“Kitorang terus balik kot lepas ni. Kenapa?”

“Ha, bolehlah Afnan hantarkan nanti.” Suffian menjeling Afnan.

“Eh, tak apa. Kitorang boleh balik sendiri.” Aku menolak secara baik. Rasa kurang manis pula apabila orang melihat nanti.

Setelah selesai membincangkan tentang manuskrip hasil kerjaku itu, kami meminta diri. Aku membuat keputusan untuk terus pulang ke rumah, kerana cuti sekolah bakal bermula selama seminggu. Manakala Fatimah singgah dahulu ke Nur Raudhah untuk mengambil barang-barangnya yang tertinggal.

***

Tepat jam 8.00 malam aku sampai di rumah yang terletak di Kajang. Tidak jauh sebenarnya dari Nur Raudhah, tempat aku menabur bakti. Sudah hampir setahun aku mengajar di rumah anak-anak yatim itu, setelah aku tamat pengajian di UIA.

“Kurus anak umi sekarang.” Sapa umi kepadaku.

“Umi! Humaira dah cukup gemuk ni mi.” Aku merengek.

“Ye lah tu. Dah, pergi mandi. Nanti lepas solat, turun bawah. Baba dan umi ada nak bincang sesuatu.”

“Baiklah mi.”

Aku mengatur langkah ke kamar. Baba, panggilan manja ku kepada abah. Entah apa yang baba dan umi nak bincangkan, aku berteka teki sendiri. Mengenai pengajianku barangkali. Tamam pengajian ku di UIA, aku ada menyatakan hasrat kepada baba, ingin menyambung pengajian ke Jordan pula. Kata baba, sebaiknya aku berkerja dahulu, mengutip sedikit pengalaman. Aku tahu, baba bimbang mahu melepaskan aku ke negara orang. Tambahan lagi, hanya aku seorang yang umi dan baba miliki. Tuala yang tersangkut rapi aku gapai, berlalu ke kamar mandi untuk mensucikan diri.

Usai solat, aku memanjangkan langkah turun ke ruang rumah di bawah. Kelibat baba dan umi sudah menunggu di meja makan.

“Maaf mi, baba. Lama tunggu Humaira ek?”

“Tak apa. Duduklah.” Jawab baba tersenyum.

“Baba, mi cakap baba nak bincang sesuatu. Apa ba?”

“Kalau ye pun jom kita makan dulu. Sejak bila anak baba ni dah pandai tak sabar-sabar?” Baba tersengih.

“Mi, tengok baba ni. Humaira nak tahu je.” Aku memuncungkan bibir.

“Dah-dah. Tak baik buat muka macam tu depan rezeki. Kita makan dulu.” Umi menyelit.

Setelah selesai makan, aku menolong umi mencuci pinggan dan mengemas ruang dapur. Baba sudah berlalu ke ruang tamu, menonton TV. Seusai itu, aku dan umi berganjak menuruti jejak baba.

“Ha, baba! Sekarang dah selesai makan. Cepatlah beritahu hal apa yang baba nak bincang tu?” Aku melabuhkan kedudukan bersebelahan baba.

“Budak ni, dah besar tapi macam budak kecil lagi. Manja!” Tegur baba sambil ketawa.

“Sayang, nanti kalau baba dan umi cakap jangan terkejut.” Umi menyampuk.

“Baba dan umi ni buat Humaira suspen je. Cakaplah.” Aku kehairanan.

“Ada orang nak sunting Saiyyidah Humaira.” Tenang baba memberitahu.

“Hmm, sebenarnya kan mi, baba. Humaira nak sambung belajar dulu. Jordan tu macam mana?”

“Lepas Humaira nikah, baba izinkan Humaira pergi belajar.”

“Siapa?” Soal aku.

“Anak kawan umi, Ustazah Musliha.” Jawab umi.

“Baba dengan umi macam mana?”

“Ikut Humaira la.” Baba memandangku.

“Kalau Humaira, baik pada umi dan baba, Humaira tak ada halangan.”

“Jadi Humaira terima?” Soal baba seolah tak berpuas hati.

“Ye, Humaira terima.”

Ulas bibir umi dan baba menguntum senyum.

***

“Anak makcik ni tak macam kamu Humaira. Beruntung makcik kalau dapat menantu macam kamu.” Ustazah Musliha menyusun kata.

Setelah diterang serba serbi, baru aku tahu bahawa Afnan rupanya anak Ustazah Musliha. Sungguh kecil dunia ini. Itulah aturan ALLAH. Seorang yang berkerjaya, berpewatakan menarik, miliki segalanya. Namun, jauh dari ALLAH. Pelik bukan, sedangkan ibu bapanya seorang ustaz dan ustazah. Kuasa ALLAH, jika DIA tak beri hidayah maka akan terumbang ambing la umat manusia itu.

“Makcik, saya terima lamaran ini. Tapi dengan syarat.”

“Apa Humaira? Kamu nak cincin emas 2 bentuk ke?”

Aku tersenyum. “Makcik, kilauan emas tu akan hilang dan pudar warnanya di telan waktu. Saya tak perlukan semua tu. Cukup maharnya sekadar senaskah al-Quran. Dan tiba di hari pernikahan, saya nak Afnan serahkan al-Quran yang habis dibacanya 30 juzuk itu pada saya.”

“InsyaALLAH, nanti makcik sampaikan pada dia. Jadi Humaira betul-betul bersetuju ni?”

“Baba dan umi izinkan saya terima Afnan, jadi saya juga terima.”

“Terima kasih nak.” Tutur Makcik Musliha sambil jemarinya erat menggenggam jemariku.

Setelah tamat majlis serba sederhana itu, aku berlalu ke dapur, menolong ibu mengemas saki baki pinggan mangkuk yang telah digunakan.

“Umi bangga dengan anak umi.”

“Kenapa umi cakap macam tu?”

“Humaira tak menyesal terima Afnan? Sedangkan Humaira boleh memilih lelaki yang jauh lebih baik dari Afnan.”

“Kenapa baba dan umi terima Afnan sebagai calon suami Humaira?”

“Sebab dia perlukan Humaira.”

“Atas sebab itulah Humaira terima dia. Humaira tak menyesal mi. Humaira tahu, Afnan perlukan seseorang untuk mengisi jiwa dia yang kehausan ilmu ALLAH tu. Humaira anggap ini amanah dari ALLAH. Pasti ada sebabnya kenapa ALLAH kirimkan Afnan untuk Humaira.”

“Agak-agak Afnan boleh tunaikan syarat Humaira tu?”

“Kita tunggu dan lihat jela mi.” Aku tersenyum.

***

Pantas masa berlalu, sepanjang tempoh persiapan majlis, tidak sekali kami bertutur bicara, apatah lagi bersua muka. Jika ada hal yang dia inginkan, hanya dengan baba dan umi yang dia temui. Entah bagaimana agaknya dia menyambut syarat yang aku tetapkan itu.

“Humaira, jom turun. Ustazah Musliha datang tu.”

“Baik mi.”

Tersedar dari lamunan setelah umi menyapa, lantas itu aku terus mengenakan tudung dan turun ke bawah.

“Macam mana, dah bersedia nak jadi isteri?” Bakal ibu mertuaku menyoal.

“InsyaALLAH makcik.” Aku hanya mampu terseyum.

Debarnya tetap terasa. Malam ini selepas isya’ aku bakal dinikahkan oleh baba sebagai waliku. Ya ALLAH, moga dipermudahkan segalanya. Namun aku masih menunggu “penyerahan” al-Quran daripada Afnan. Jam menunjukkan pukul 6.00 petang. Aku meminta diri untuk berlalu ke kamar. Majlis pernikahan ini hanya dibuat kecil-kecilan sahaja. Kata baba, kenduri nanti baru nak jemput ramai kenalan lain. Untuk hari ini hanya saudara-mara dan jiran terdekat sahaja yang menjadi tetamu. Teringat perbualan dengan Fatimah semalam,

“Enti nak kahwin?”

“Yelah.”

“Dengan siapa?”

“Enti datang majlis ana nanti, enti tahu la. Datang tau!”

Sukar percaya, itulah reaksi Fatimah. Aku juga tidak menyangka secepat ini aku akan bergelar isteri orang. Namun aku yakin dengan setiap yang telah DIA tetapkan.

“Assalamualaikum.”

Sapaan satu suara menghentikan lamunanku. Aku menoleh ke pintu.

“Fatimah! Eh, masuklah!”

“Berangan ke?”

“Eh, enti ni. Ada pulak. Terima kasih tau datang.” Kami bersalaman.

“Dengan siapa ni enti nak nikah?”

“Ala, enti tunggu je lah malam ni. Nanti enti saksikan sendiri.” Aku tersenyum.

“Ada-ada enti ni tau. Eh, umi enti suruh enti siap-siap apa yang patut.”

“Yelah.”

***

Tepat jam 9.00 malam aku sah menjadi isteri kepada Muhammad Afnan. Hanya tampil dengan baju melayu silver, dan aku hanya berjubah juga yang senada warnanya. Alhamdulillah, hanya itu yang terlafaz. Airmata kesyukuran mengalir lembut membasahi pipi, wajah umi dan baba aku tatap. Riak gembira jelas sekali terpancar di wajah mereka.

“Tahniah sayang.” Ucap umi sambil memelukku erat.

“Humaira! Enti dengan…? Apa-apa pun tahniah!” Melopong mata Fatimah apabila mengetahui yang Afnan kini sah menjadi suamiku.

Usai itu, aku berlalu ke dapur. Mencari segelas air, tekak sudah kehausan minta diisikan air.

“Terima kasih.”

Aku menoleh, kelibat Afnan menghampiriku.

“Terima kasih untuk apa Afnan?”

“Janganlah panggil Afnan. Tak macam suami awak pun.”

“Err, ok. Abang. Kenapa ucap terima kasih?”

“Sebab terima abang.”

“Ha, kalau ikut syarat, abang belum tunaikan lagi tau! Mana al-Quran yang abang patut bagi pada saya tu?”

“Abang taknak kasi. Sebab abang berubah kerana ALLAH, bukan kerana nakkan Humaira. Kalau abang serahkan al-Quran pada Humaira, itu bererti abang hanya berubah kerana Humaira. Sekarang abang nak tanya, kenapa Humaira terima abang?”

“Sebab abang tak bagi al-Quran tu pada saya la.” Aku tersenyum.

Aku menyambung. “Saya percaya, yang abang betul-betul berubah kerana DIA, bukan kerana nakkan saya semata-mata. Lagipun saya terima lamaran abang kerana saya anggap abang mungkin amanah dari ALLAH untuk saya. ALLAH hadirkan seseorang yang kehausan ilmu dan kasih sayangNYA untuk saya, agar saya boleh isikan jiwanya itu dengan ilmu yang saya ada.”

“Alhamdulillah. Terima kasih sayang. Sememangnya Humaira jodoh dari ALLAH untuk abang.”

“Kasih abang diterima. Mulai sekarang kita sama-sama kemudikan bahtera yang kita bina ni agar kukuh dalam pelayarannya ok?”

“InsyaALLAH.”

Senyuman kami berpadu. Terima kasih ALLAH. Sungguh perancanganMU penuh dengan rahsia.

*EnD*

Source: Aku Islam

 

 

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s