Diposkan pada Nasihat

Kepada Yang Mencari Kesempurnaan Cinta

Salam sahabat,

Aku tidaklah sehebat dalam beragama. Tetapi alhamdulillah Allah masih beri peluang untuk aku menilai dan mengambil iktibar dari semua perjalanan hidup yang aku tempuh. Aku mengenal erti cinta. Tapi yang silapnya cinta itu terlalu taksub kepada manusia bukan kepada penciptaNya. Memang betul aku sudah gagal beribu-ribu kali dalam percintaan.

Tapi mungkin tidak serik. Dan akhir sekali aku bercinta dengan seorang pemuda yang aku rasakan dia cukup sempurna. Mungkin kerana terlalu cinta perasaan itu bertukar kepada ingin memiliki. Entah bagaimana di penghujung jalan cerita kami, putus tanpa alasan meninggalkan aku seorang diri mencari ape kesalahan yang mungkin aku belum perbaiki.

Aku sedih tetapi tidak meratapi. Sebulan berlalu akhirnya pemuda itu bersama dengan orang lain. Aku pelik, aku marah, aku sedih. Insan yang seterusnya bukan saingan aku itu yang pasti tetapi aku rasa terhina. Dia bukanlah insan yang seperti didambakan di dalam hati seorang pemuda itu untuk menjadi seorang isteri. Mungkin perasaan cemburu, ego dan marah masih di hati.

Dalam pada itu aku bersyukur padamu Ya Rabbi. Aku muhasabah diri. Empat bulan cuti yang diperuntukkan bagi seorang mahasiswa/I diisi dengan membentuk rohani. Aku berterima kasih pada pemuda itu seikhlas hati.

Kalau tak kerana kau tak tinggalkan aku. Mungkin aku masih lalai berdiri di muka bumi ini.

Kalau tak kerana kau tak tinggalkan aku. Mungkin aku masih membongkak diri

Kalau tak kerana kau tak tinggalkan aku. Yang pasti aku tidak kenal cinta Ilahi seperti hari ini.

Semuanya aku berterima kasih kepada engkau. Apa yang selalu terjadi aku selalu mendoakan engkau betul-betul mendapat apa yang engkau hajati.

Doakan lah aku betul-betul berada di samping Ya Rahman nanti. Aku masih mencari jalan untuk perubahan diri. Bantulah aku sahabat sekalian.

Bangkitlah wahai pembenci cinta dan menyalahkan cinta. Cinta itu ada. Tetapi sebelum kita mencari cinta kepada manusia carilah cinta kepada Pencipta agar tidak mudah kecewa.

“Kalau aku merasakan engkau adalah cukup sempurna. Maka aku telah salah menilai kesempurnaan itu”

“ Kalau kita jatuh bukan bermakna kita kalah tetapi mungkin kerana kita salah. Kalau kita salah bukan bermakna kita menyerah tetapi mungkin kerana kita perlu muhasabah”

 

Artikel ini diemel oleh: Benzoic acid ( ini tak tipu, pengirimnya memang letak nama ni.. :) )

Source: www.akuislam.com

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s