Negeri ini Memang Panggung Opera

By: Nijmah Nurlaili
Mahasiswa Universitas Pendidikan Indonesia, Bandung
(nijmahnurlaili@gmail.com)

Negeri ini memang panggung opera. Belum tuntas satu permasalahan, muncul  permasalahan lain. Apabila ketegangan mulai turun, sang sutradara kembali menaikkan klimaks tersebut. Ceritanya pun tidak main-main, seputar pendidikan, politik, keuangan, pun perekonomian. Kali ini Freeport mendapat tempat di panggung opera pemerintah.

Opera tentang sebuah contoh nyata kelemahan pemerintah melayani masyarakat. Tentu bukan karena tidak memiliki kekuatan hanya saja kekuatan tersebut tidak digunakan bisa sepenuhnya.  Pemerintah takluk menghadapi perusahaan ternama ini. Tentu kita melihat dengan jelas bagaimana mereka mengeruk kekayaan negeri ini untuk memakmurkan perut sendiri. Sementara pemerintah kita hanya duduk diam melihat keadaan itu karena sudah terikat dengan kontrak kerja. Sungguh memang tidak habis pikir, bagaimana bisa sebuah negara takluk di hadapan sebuah perusahaan.

Inilah keadaan apabila manusia melenceng dari jalan Tuhannya. Seandainya sejak awal pemerintah mengikuti apa kata Tuhannya, tentu masalah ini tidak akan terjadi. Islam sangat jelas mengharamkan privatisasi sektor Umum. Karena sesungguhnya manusia berserikat dalam tiga hal yaitu air (mineral), api (tambang, bahan bakar dll) dan padang rumput (hutan). Hal itu dikarenakan sektor tersebut menyangkut hajat hidup orang banyak sehingga ini termasuk pada sektor umum.

Sayangnya pemerintah tidak menggubris seruan rakyatnya untuk kembali pada aturan Rabbnya dan menjadikan Syariat Islam sebagai satu-satunya landasan hukum negara. Jadilah saat ini negeri semakin karut-marut.  [voa-islam.com]

Iklan

Posted on 21 Oktober 2011, in Suara Pembaca. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: