Cerpen: ~::KHUMAIRAH::~

Kakaaak, Kucing kita ngelahirin tuh. Dalam sekejap mereka semua berkumpul untuk melihat “keluarga baru” yang akan hadir, satu, dua… Empat anak mungil yang keluar dan sayang yang bungsu harus mati. Hiks… Kak kita kubur yaa, Iya rah tapi ga bisa sekarang, tunggu si Aannya pindah dulu. Adiknya protes Ahh kakak nama ibunya bukan Aan tapi Iin, kan Aan udah Mati. Kakaknya hanya tersenyum

“Ya sudah kita kubur yang sudah mati ya”, sanggah Abi mereka.

“Tapi Iin kasihan bi, tuh berdarah! Kan sakit bi klo b’darah”

“Makanya kalian jangan ngelawan sama umi kalian, umi kalian juga berdarah waktu melahirkan kalian” jawab Abi

“Ihh siapa yang ngelawan? Tuh kak Ali yang sering ngelawan”,, “eh eh eh siapa yang ngelawan? Adek tuh ngrengek terus sama umi”.

“Ali, Khumairah cepet bantu umi dulu nih, siapin makanan”

“Iya mi” jawab Irah, “Oke deh Say” Jawab Ali

“eh eh eh Ali pake kata Abi, foto copy aja”, “Biarin hak cipta milik Allah ini hehehehe”

Sampai saatnya makan malam, mereka berkumpul semua di meja makan setelah Abi menguburkan sibungsu, Ali dan Irah pun sudah selesai menyiapkan makanan.

“Bi, kak Ali masa semalem hapenya berisik, bunyi mulu. Padahal pulsanya kan ga ada”

“Dari siapa li?” tanya Uminya, “Temen” Jawabnya singkat

“Boong mi masa dia bilang assalamu’alaikum Nisa” belum diselesaikan kalimat Irah, Ali menyanggah “Fitnah mi, fitnahkan lebih cape dari pada fitnes”, “Ayo Ali ngaku!” bilang abinya. “Emang temen bi, iya cewek yang nelpon sih, biasa pengagum rahasia hehehehehe”, “huuuu…. paling juga kak Ali ngutang”, semua tertawa.

“Eh Ali kamu jangan niru abimu yaa, abimu playboy cap lidah kadal dulunya”, “Ah Umi ngomong tanpa bukti itukan fitnah” Sanggah Abi. “Umi masih hapal lho temen umi yang dibuat kesem-sem sama abi, Mira, Erna, Pinkkan, Ade dan masih banyak deh itu baru yang umi tau”. Abi nyeletuk “ iya tapi abi ga begitu tertarik sama mereka, abi lebih tertarik sama wanita yang waktu itu pasti juga suka sama abi si siapa yah?? hmmmm oh, Zakiyah”. Ali dan Irah tertawa terbahak-bahak sedangkan Umi mukanya merah padam.

“Hati-hati, li 2 tahun lagi kamu lulus sarjana dan berarti abi dan umi lebih was-was untuk ngontrol kamu, dan cerpenmu harus selesai buat dikirim besok.” tegur umi, “Siap boz”! Makan malam selesai mereka kembali kekamar, tetapi khumairah seperti biasa, mengganggu kakaknya, sambil mengendap-endap masuk ke kamar kakaknya.

“Wa’alaikumussalam Nisa, bagaimana laptopnya, udah ilang virusnya? Kenapa lagi?”

“A.. enggak, aku cuma disuruh sama abi buat bilang terima kasih, berkat kamu laptop aku jadi bener lagi, eh udah selesai nulis cerpennya?”

“Bah, sikit lagi nih selesai”

“Eh, kamu orang batak ya?”

“nteu teh, aing mah urang Indonesia”,

“Ihhh… Ali mah, aku nanya serius juga”

“Lho, Kemaren Adi ngajak serius, gua bilang gua bukan gay, sekarang lu, aduh gua bilang apa yah?”

“Ihhh..”

“Ah ih ah ih… kenapa sih cewek kalo nelpon ngomongnya genit gitu? Jadi pengen kan!”

“eh pengen apa?”

“Pengen nutup telpon, oke deh tararengkiu silaturahimnya, cerpen gua belum selesai nih, Assalamu’alikum”, telepon ditutup “ huh, kalo lama-lama syetan bisa masuk nih”

“Hayyo, ketahuan a..” langsung ditutup mulut adiknya “ststststst, jangan ngadu ke Abi, inget kan terakhir cewek yang dateng ke sini, diceramahin sama abi, langsung mau ngaji sama umi”. “Bagus dong kak!” jawab adiknya, “tapi keliatannya ngajinya bukan karena Allah, tau ga?”, “Enggak!” jawab Irah.”Dasar ngapain ganggu kakak mulu sih?, mau nanya apa?”

“Tapi jujur hayyo siapa cewek yang kakak cinta?”, “pengen tau?, namanya Zakiyah sama Khumairah!”, Adiknya langsung merengut “huh, selain itu”.

“Umiiiii, abiiiiii Irah ga belajar nih”

Lalu dibawa adiknya kekamar yang kecil dan penuh gambar boneka. “udah jangan ganggu kakakmu dulu, besok kita kan mau jalan-jalan, tidur ya?”, “Tapi kasih tau dulu siapa cewek yang kakak suka?”.

“Iya, namanya Iin, udah tidur sana”, “Iin tapi kan” kakaknya langsung keluar kamar “itu kucing kita”.

Shubuh adiknya sudah kekamar kakaknya lagi, dicipratnya si Ali dengan air, tetapi tidak bangun juga, “kak bangun belom sholat yaa?”. “hmmm..cium dulu” sambil menunjuk pipinya. langsung ditarik pipi kakaknya, “Adow”,

“Ayo bangun sekarang kitakan kepuncak, cepet ah”

Mereka bersiap-siap untuk berangkat dan tiba-tiba terdengar suara dari luar “Assalamu’alikum, Ali”, umi membuka pintu dan melihat eh Adi, ada apa nih?lho dayang-dayangnya banyak banget. “Ih tante ogah banget kita jadi dayang-dayangnya Adi” sanggah seorang wanita. “Tante kita boleh ga ikut jalan-jalan sama tante, kata Adi tante sekeluarga mau pergi ke puncak”

“Iya boleh aja, kalian temannya Ali?” para wanita yang berjumlah 5 orang itu kompak menjawab “Iya tante”.

“Huh dasar, cewek gatel”celetuk Adi.

“Oh iya tante ini Ina, Ayu, Emi, Sissi, dan Lulu” sambil mereka salim bergantian, padahal dengan orang tua sendiripun tidak pernah saliman.

“Eh, kak Adi trus yang namanya Nisa mana?”

“Hah, oh kak Nisa ga bisa ikut, dia ada acara, kok tau kak Nisa?”

“Iya semalem kak Nisa teleponan ama kak Ali”. Serentak semua wanita yang dibawa Adi cemberut sambil ada yang nyeletuk “pantes semalem gua telepon ga bisa”

“Lho, cuy lo nyulik anak orang banyak banget! Satu anak lu minta tebusan berapa?” Ali sambil keluar dengan abi dan siap-siap buat berangkat. “Hai Ali” para wanita kompak menjawab, “Eh ada apa kalian dateng? Baru pulang clubbing nih? Emang Adi bisa ke clubbing? Paling bantar juga nyanyi di pos ronda”

“Eh kita mau ikut lo liburan juga”

“Nahlo, mi inikan acara keluarga? Masa bawa nih makhluk pada?”

“Hus kamu tuh, boleh kalian ikut kok, tapi kita naik bis”

“Ga pa pa kok tante, tapi kita boleh ikut ya?”

“Boleh kok, apalagi banyak yang cantik-cantik gini pasti seru liburannya” tiba-tiba abi menjawab dari dalam, mereka tertawa tetapi umi mukanya merah padam, kesal.

Mereka berangkat ke terminal KP.Rambutan, lalu menuju puncak. Setibanya dipuncak ternyata salah seorang teman Ali sudah menyiapkan villa untuk bersantai, Ali dan adiknya bermain jalan-jalan keluar, sedangkan abi sibuk sedang merayu umi yang ngambek, dan mendiamkan abi dari rumah sampai puncak.

Ali yang kelimpungan, selalu dikerubuti fansnya, Adi yang asik bercanda dengan Khumairah sambil merayunya “Dedek irah, klo nanti udah gede mau ga nikah sama abang Adi?”, “Ogah bang Adi ga kaya kak Ali, Irah maunya kaya kak Ali”. “Kaya Ali, itusih gampang dek, cuma ngetik artikel, bersihin masjid, trus…” .

“Heh lu kerjaannya ngerayu adek gua aja, mending lu rayu tuh cewek-cewek yang tadi lu bawa”,

“Ih gua heran ama lu, dibilang gay enggak, tapi ga mau deket ma cewek, mereka semua naksir lu tuh tinggal pilih doang”, celetuk Adi

“Ali, sini! Abi sama umi mau ngomong” langsung Ali datang dan melihat tampang kedua orang tuanya yang serius, “Iya, gimana bi? Umi dah ga ngambek lagi hehehe”.

“Kami ingin bicara serius denganmu. Ali, kamu memang menurunkan kehebatan abi dalam menaklukkan wanita”

“Abi!!”umi langsung memotong dan marah.

“Hehehe, afwan jiddan sayang, gini li biasanya seorang anak bila merasakan dirinya untuk menyempurnakan setengah agamanya, mereka akan mengajukan proposal nikah dengan orang tuannya, sedangkan kamu, kami rasa kamu sudah matang untuk menikah, tetapi kami belum menerima apapun dari kamu?”

“Tapi bi, Khumairah masih 7 tahun, aku siap menikah ketika aku bisa menjamin adikku lulus sekolah, bukan berarti Ali meragukan kalo abi sama umi bisa nyekolahin Irah sampai lulus.”

“Kami mengerti, tapi kami ga mau kamu selalu resah didekati dengan para wanita, kami takut badan kamu tuh makin kurus aja karena keseringan puasa”

Tiba-tiba Adi datang dengan tergesa-gesa dan berkata “Irah hilang, Irah hilang” mereka semua panik dan mulai mencari Irah, tiba-tiba disaat kepanikan itu hape Ali berbunyi dan dilihatnya, “Aduh Nisa lagi, lagi kalut gini ada apa lagi” ditekan tombol jawab di hapenya “Assalamu’alaikum, afwan Nisa lu nelpon waktunya ga tepat, nanti aja yah”

“Wa’alaikumussalam warahmatullah, afwan Ali. Adikmu sekarang sedang menuju rumah sakit denganku, dia tadi jatuh ke jurang dan kebetulan Abiku melihatnya”

Innalillahi….. mereka semua menuju rumah sakit yang dituju.

DI RUMAH SAKIT

“Syukron om, sudah menyelamatkan adik saya”

“Ah, sudah kewajiban kita saling menolong”

Ali masih heran, mengapa Irah bisa ditolong oleh keluarga Nisa? Mungkin takdir Allah.

Dokter berkata kepada umi, abi dan Ali, “Luka benturan yang terjadi cukup parah, dan penyakit leukimia anak ibu sudah stadium akhir, jadi hanya Allah yang bisa menolongnya”

Tidak, kenapa adikku yang kecil yang harus terkena penyakit leukimia? Dia adikku satu-satunya hanya dia yang membuatku semangat, ya Allah jangan kau ambil adikku, apa yang aku lakukan tanpa dia?. Mereka kembali ke ruangan tempat dirawatnya si pipi merah itu, sambil menahan tangis, hanya Ali yang tidak masuk, Ali pergi ke masjid dan menangis disana.

“Ali, adekmu li?” Ali langsung berlari dan melihat adiknya, “Irah ayo cepet sadar, nanti yang ganggu kakak dikamar siapa? Yang ngerawat Iin siapa? Yang bangunin kakak kalo ketiduran siapa? Irah bangun dong! Semua hanya bisa menangis, tiba-tiba Irah berkata pelan “Kak Ali”, semua menangis ketika Adi memanggil dokter, dan dokter berkata “semoga dia tenang di sisi Allah”

Umu dan abi menangis, Adi, Nisa dan teman-temannya menangis, hanya Ali yang diam, hanya diam.

Tiga tahun setelah meninggalnya khumairah, muka Ali begitu tegang tubuhnya berkeringat, tangannya menggenggam erat tangan seorang wanita dirumah sakit, dia adalah Nisa, berjam-jam Ali menemani Nisa di dalam ruangan dengan berkeringat, sedangkan Nisa hanya bisa menangis dan berteriak dengan mengeluarkan darah.

Ya Allah, tiga tahun lalu aku kehilangan wanita yang sangat kusayangi, apakah engkau juga akan mengambil wanita yang menjadi pendampingku sekarang?

Tiba-tiba dokter berkata “selamat anda sudah menjadi bapak sekarang, anak bapak perempuan yang manis” Satu-satunya laki-laki dalam ruangan itu langsung terpaku menggendong sorang wanita mungil berpipi merah, dan berkata “Engkau mirip sekali dengan Khumairah, dan itulah namamu.”

Iklan

Posted on 22 September 2011, in Al Islam and tagged , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: