Dampak Buruk Akibat Membanggakan Diri (I’jaab Bin Nafsi)

I. Terhadap Pribadi Aktivis.

Dampak buruk akibat membanggakan diri, di mana para aktivis dapat terjerat dalam perangkap: sikap angkuh, bahkan sombong.

Inilah pengaruh pertama yang timbul akibat I’jaab bin Nafsi. Ini karena acapkali seorang yang membanggakan diri akan menjurus kepada sikap peremehan akan jiwanya, yakni menghilangkan porsi jiwa untuk introspeksi atau ber-muhasabah.

Keadaan seperti itu semakin lama akan semakin menambah akutnya penyakit, sampai merembet kepada sikap mencela dan mengecilkan perbuatan orang lain. Itulah yang dinamakan angkuh (ghuruur). Atau bisa jadi penyakitnya terus meningkat kepada sikap merasa lebih tinggi dari orang lain, sambil mencela pribadi-pribadi mereka. Itulah yang dinamakan sombong (takabbur). Baik ghuruur maupun takabbur mempunyai dampak yang membahayakan, dan akibatnya akan membinasakan.

Terhalang Dari Restu Allah

Orang yang membanggakan diri umumnya akan selalu mengandalkan dan bertumpu pada pribadinya dalam setiap masalah. Ia lupa atau melupakan Penciptanya, Yang Mengatur semua urusannya, dan Yang Menganugerahkan semua nikmat kepadanya, lahir dan bathin. Keadaan semacam itu akan menjadikan dirinya tidak dihiraukan dan tidak ditolong oleh Allah dalam setiap sepak terjangnya. Sesungguhnya telah menjadi ketentuan Allah SWT terhadap makhluk-Nya, yakni Dia tidak akan memberi pertolongan kepada hamba-hamba-Nya yang sombong lagi membanggakan diri. Allah hanya akan memberikan pertolongan kepada mereka yang tidak menyombongkan diri dan menghilangkan campur tangan setan dalam dirinya serta yang sepenuhnya berlindung kepada-Nya semata.

وَالَّذِينَ جَاهَدُوا فِينَا لَنَهْدِيَنَّهُمْ سُبُلَن

“Dan orang-orang yang berjihad di jalan Kami, niscaya akan Kami tunjukkan jalan-jalan Kami”. (QS. Al-Ankabut [29] : 69)

Dalam hadist qudsi Allah SWT berfirman :

“…Sesungguhnya hamba akan terus menerus mendekatkan diri kepada-Ku dengan melaksanakan ibadah sunnah, sampai Aku mencintainya. Jika Aku mencintainya, Aku akan menjadi pendengarannya yang ia mendengar dengannya, Aku akan menjadi tangannya yang ia memegang dengannya, Aku akan menjadi kakinya yang ia berjalan dengannya. Dan jika ia memohon sesuatu kepada-Ku, akan Aku kabulkan permohonnya, dan jika ia meminta perlindungan kepada-Ku, maka Aku akan melindunginya.” (HR. Bukhari)

Gugur Saat Menghadapi Ujian atau Kesulitan

Orang yang pongah biasanya tidak menaruh perhatian terhadap masalah tazkiyah (kebersihan jiwa) dan masalah perbekalan yang harus dipersiapkan dalam menempuh sesuatu perjuangan. Manusia seperti itu pasti akan mudah gugur dan menjadi lemah ketika menghadapi ujian atau kesulitan. karena ia tidak mengingat Allah ketika dalam ketenteraman, maka Allah pun tidak menginatnhya pula pada waktu ia tengah menghadapi kesulitan. Maha benar Allah SWT yang berfirman-Nya:

إِنَّ اللّهَ مَعَ الَّذِينَ اتَّقَواْ وَّالَّذِينَ هُم مُّحْسِنُونَ ﴿١٢٨﴾

“Sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang bertakwa dan orang-orang yang berbuat ihsan.” (QS. An-Nahl [16] : 128)

Firman-Nya yang lain :

وَإِنَّ اللَّهَ لَمَعَ الْمُحْسِنِينَ

“…Dan sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang berbuat baik.” (QS. Al-Ankabut [29] : 69)

Tepat pula apa yang pernah disabdakan oleh Nabi SAW ketika beliau memberi nasihat kepada Ibnu Abbas ra lewat sabdanya :

“…Peliharalah hak-hak Allah, niscaya engkau akan mendapati-Nya sebagai pendukungmu. Ingatlah Allah ketika engkau dalam keadaan lapang, niscaya Ia akan mengingatmu di kala engkau tengah menghadapi kesulitan.” (HR. Ahmad)

Dijauhi dan Dibenci Manusia

Orang yang berlaku ‘ujub’ pada hakikatnyamengundang kemurkaan Allah. Maka barangsiapa yang dimurkai Allah, niscahya akan dimurkai pula oleh penghuni langit, hyang selanjutnya akan merembet kepada kemurkaan penduduk bumi. Kita akan menyaksikan orang yang ‘ujub’ itu ditinggalkan dan dibenci manusia. Mereka tidak mau melihat ataupun mendengarkan perkataannya. Sebagaimana diriwayatkan oelh Bukhari dan Muslim dalam salah satu hadist, Rasulullah SAW berkata:

“Sesungguhnya Allah SWT jika mencintai seorang hamba, Dia memanggil Jibril dan berkata: ‘Sesungguhnya Aku mencintai fulan, maka cintailah dia’. Maka penghuni langit pun akan mencintainya. Kemudian dia diterima dengan baik oleh penduduk bumi. Sebaliknya, jika Allah murka terhdap seorang hamba, maka Ia memanggil Jibril, dan berkata, ‘Sesungguhnya Aku membenci fulan, maka bencilah dia’. Kemudian Jibril membencinya dan berseru kepada penguhi langit agar membecinya. Kemudian malaikat membencinya. Kemudian diletakkan kebencian kepada penduduk bumi.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Mendapat Hukuman dan Pembalasan Allah, Cepat atau Lambat.

Sikap ‘ujub’ juga mengakibatkan hukuman dan pembalasan Allah, cepat atau lambat. Selama hidup di dunia mungkin ia akan ditimpa azab yang pedih sebagaimana azab yang telah menimpa umat-umat sebelumnya, atau paling tidak, ia akan menderita kegelisahan, dilanda perpecahan, dan keresahan jiwa, sebagaimana dialami umat masa kini. Rasulullah Shallahu alaihi was sallam bersabda:

“Ketika seorang berjalan dengan pongah dan bangga terhadap dirinya, maka Allah akan membenamkannya ke dalam tanah, dan ia akan meronta-ronta sampai datangnya hari kiamat.” (HR. Bukhari dan Muslim)

II. Terhadap Amal Islami.

Lebih Mudah Dicabik-cabik dan Selanjutnya Dihancurkan

Sikap ‘ujub’ juga tidak akan mampu menghasilkan manfaat apapun kecuali setelah melalui beban yang banyak dan memakan waktu yang lama. Hal seperti itu berlaku pula dalam konteks mengarungi amaliyah dakwah. Banyak terjadi, suatu gerakan dakwah yang akhirnya kandas atau tidak mampu membuahkan hasil yang baik kendati telah banyak mengorbankan waktu, tenaga, dan pikiran gara-gara para aktivisnya banyak yang bersikap ‘ujub’ tatkala menghadapi ujian dan kesulitan. Hal ini dapat kita pahami, karena pada umumnya, orang yang bersikap ‘ujub’ akan tumpul ketajaman bashirah-nya (mata-hatinya).

Menjadikan Masyarakat Antipati Terhadap Harakahnya

Sudah merupakan hal yang lumrah jika banyak manusia yang menjauh, bersikap antipati, bahkan akan akan membenci kala melihat orang-orang yang berperilaku ‘ujub’. Jadi, jika dalam diri para aktivis harakah banyak yang berperangai ‘ujub’, maka sudah dapat dipastikan amal Islami yang tengah diupayakan oleh harakah tersebut tidak akan mendapat tempt di hati masyarakat luas.

Dengan demikian, tujuan yang hendak mereka raihpun akan semakin sulit dan berat untuk direalisasikan. Itulah dua hal terpenting dari dampak buruk perilaku ‘ujub’ terhadap harakah Islamiyah. Wallahu’alam.

Source: http://www.eramuslim.com

Iklan

Posted on 13 September 2011, in Akhlaq, Al Islam, Nasihat and tagged , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: