Liat Nich, Akulah Sang Jagoan !!

Pernah nggak liat orang yang perawakannya, sangar. Matanya melotot en nggak bisa merem. Mencorong. Persis lampu petromak yang baru dikompa pake lampu baru. Dadanya turun naek. Mungkin kalo ada telor ceplok ditaruh diatasnya, langsung pada mateng, soalnya jiwanya panas membawa, hee…Kepelan tangannya juga gak brenti-brenti. Soal beklai itu jadi makanan seari-ari. Skali orang bikin ribut ma dia, beeeuuh  gasak abiees…..
Wataaauuu!!!……..
Tinggal pilih ajah, UGD apa kuburan. Wihh sadizz!!

Dia ngakunya jagoan nggak kenal takut. Jam terbang bertarung en area eksperimen tawuran udah tingkat tinggi bang bro. Liat noh kumisnya baplang. Badannya tinggi gede. Kalo cuman dikerubutin dua orang mah kecil.  (Tapi kalo lebih dari itu,  ya keder juga kali`, hee..). Nggak cuman tuh, liat noh CV nya, motto hidup `senggol bacok`, `ngebut benjut` ato kalo nggak “Lu asik gue santai, lu usik gue bantai”.

Ya tapi gitu dee…Buat dia sih kya gitu udah yang paling gaya abiez tuh, padahal buat yang nonton mah alisnya udah naik turun ajah mereka, sambil ngebatin, `Ya Allah Ya karim, ksian amat idupmu mamen. Mo tampil en di hormatin ajah ampe dibela-belain ampe btingkah konyol kya gituh. Belon lagi yang pada pake jurus kekebalan. Ktanya biar tahan dibacok, nggak nembus peluru, dll dsb. Alhasil, jimat- jimat pun bersliweran dimana- mana, yang bahan- bahannya terdiri dari segala bawa merah pula di ronce lah, plus sedikit kayu manies lah. Ya Allah dah kya mau buat kolak buat takjil ajah ya.

Coba deh, buat kamu- kamu yang merasa jadi tersangka dari kriteria diatas, break aja barang bentaran, en kasihani idup kamu sendiri atu menit ajah.

Emang kamu nggak kenal kah arti kasih sayang sampe yang ada dipikiran cuman sekedar kekerasan? Ato jangan- jangan ini adalah cara tercerdas yang kamu punya untuk menyelesaikan masalah, yaitu dengan kekerasan? Kalo bukan, coba cek level kesabaran kamu, jangan- jangan ukurannya masih lebih dalem sungai ciliwung dari pada sabarnya kamu?

Pren, sejagoan- jagoannya kamu semua, nggak kan pernah bisa ngalahin yang namanya Allah Subhanahu Wata`ala. Nggak sah jaoh- jaoh dah, dengan sebutan jagoanpun, kamu nggak kan mungkin bisa mindahin matahari terbit dari barat en tenggelam di timur. Ampe keriput akut dah, juga nggak bakalan bisa. Sebutan jagoan juga nggak kan bisa ngebuat kamu ngebekuin panasnya api neraka.

 Mau tau? Inget- inget ya yang ini,

Dari Abu Huroiroh rodhiyallahu anhu berkata: Dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Api kalian ini yang digunakan manusia untuk menyalakan sesuatu adalah satu bagian dari tujuh puluh bagian bagian (panasnya) api neraka. Para Sahabat berkata: Demi Allah sesungguhnya api ini sudah cukup (untuk menyiksa). Beliau bersabda: Sesungguhnya api neraka itu lebih panas dari api dunia enam puluh sembilan kali semua panasnya sama.” (HR. Bukhori:3265, Muslim:2843).

Nah kan, itu baru sedikit gambaran kalo ternyata kita manusia sama sekali nggak da apa- apanya. Mangkanya, apa gunanya bangga en petentang petenteng sok jagoan, yang ada malah ngebuat kamu semua tambah di bilang sombong.

Ngomong- ngomong soal sombong nich ya, masih ingat nggak nasib parah si iblis. Dia dulu juga hidup di surga tau, malah pernah dialog sama Allah. Tapi naas banget, dia diturunkan ke dunia en jadi dedengkotnya neraka ampe selamanya, cuman gara- gara satu hal aja. Dia sombong. Dia nggak mau sujud sama adam, walo tuh diprintah langsung sama Allah. Sebab musababnya adalah dia ngerasa lebih baik dari Adam. Jadi, ya gitulah nasibnya sekarang.

Nich baca ndiri deh barang buktinya,

`Dan (ingatlah), ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: “Sesungguhnya Aku akan menciptakan seorang manusia dari tanah liat kering (yang berasal) dari lumpur hitam yang diberi bentuk. Maka apabila Aku telah menyempurnakan kejadiannya, dan telah meniup kan kedalamnya ruh (ciptaan)-Ku, maka tunduklah kamu kepadanya dengan bersujud. Maka bersujudlah para malaikat itu semuanya bersama-sama, kecuali iblis. Ia enggan ikut besama-sama (malaikat) yang sujud itu. Allah berfirman: “Hai iblis, apa sebabnya kamu tidak (ikut sujud) bersama-sama mereka yang sujud itu?”. Berkata Iblis: “Aku sekali-kali tidak akan sujud kepada manusia yang Engkau telah menciptakannya dari tanah liat kering (yang berasal) dari lumpur hitam yang diberi bentuk”. Allah berfirman: “Keluarlah dari surga, karena sesungguhnya kamu terkutuk, dan sesungguhnya kutukan itu tetap menimpamu sampai hari kiamat.” Berkata iblis: “Ya Tuhanku, (kalau begitu) maka beri tangguhlah kepadaku sampai hari (manusia) dibangkitkan. Allah berfirman: “(Kalau begitu) maka sesungguhnya kamu termasuk orang-orang yang diberi tangguh, sampai hari (suatu) waktu yang telah ditentukan (Qs. Al Hijr: 28-38)

Ok, trus pertanyaannya kemudian, Emang pada mau apa jadi anggota fans club alias pengikutnya iblis?

Naudzubillah…

Pren, dame itu indah lagi. So, jangan ngebuat diri kamu sendiri jadi terlihat NGGAK pinter karena cuman pengen dipanggil jagoan, trutama dengan ngumbar nafsu kamu yang hobi brantem en kekerasan. Allah mencipta manusia lebih dari makhluk yang laen. Manusia juga dikaruniai mulut buat komunikasi en diskusi, trus walopun dikasih nafsu tapi juga dikasih akal, biar nggak macam hewan ajah yang main serampangan. Coba deh, alihin perhatian kamu ke label jagoan yang laen, yang lebih positif, contohnya jagoan belajar, jagoan nyenengin hati ortu, jagoan ngebimbing adek, dsb, dll. InsyaAllah nggak da ruginya kalo itu mah, yang ada malah orang-orang makin akan sayang ma kamu.

Tapi.. tapi..tapi

Tapi beda kasus kalo kamunya emang nggak salah, trus di dholimi. Kadang emang orang perlu pke fisik untuk membela diri, dan yang nie bukan brarti kamu sok jagoan, tapi emang kamu pure membela diri. Kya semut juga tuh walopun kecil tapi kalo disakitin ya nggigit laaaa.

Contoh laen, seperti kalo ada yang ngehina ato ngrendahin Islam contohnya. Bkan provokator nich, tapi emang Islam tuh kehormatan kita. Emang mereka siapa sok-sok an ngehina Allah. Allah yang ciptain mereka, ngasih rejeki, ngasih nafas, ngasih nyawa,  dsb, dll. Allah juga yang punya langit dan bumi. Coba bayangin kalo Allah ngusir mereka yang pada kurang ajar tuh, nah lo mau jadi gelandangan dimana bang bro?. Ato apa jadinya kalo kegiatan bernafas di berlakukan cuti dulu barang sehari ajah. Waaah, bisa gawat kan.

So, buat hal- hal prinsip trutama berhubungan dengan akidah en kesucian agama kita, kita musti bela abis- abisan dah. Tuh BUKAN sok jagoan tapi mang kudu, alias wajib. Kalo pke cara halus nggak bisa, ya… Lu jual gue beli dah. Seperti Ilmu lebah, kalo dia nggak diganggu, dia juga nggak bakal nyengat. Tapi sekalinya di usik apalagi sampe ngobrak ngabrik, ampe mana juga, di jabanin dah.

Tapi kalo soal dunia mah, sebagai seorang muslim,nggak sah pke main otot kali`. Islam itu agama yang membawa rahmat bagi semua makhluk. So buktiin kalo kamu bisa jadi pencerminan orang Islam yang mendamekan.

Insyaallah masih banyak cara waras yang laen untuk ngatasi masalah dunia yang ngebuat kita lebih terhormat en dihargain orang lain. Asli, kesombongan ato sifat sok jagoan nggak kan beri kamu apa- apa kecuali hanya semakin rendahnya kamu dimata Allah dan sesamamu. Pren, di idup kita yang sekali aja ini, apa iya kita mau cuman sekedar jadi yang rendahan cuman karena rela jadi budak nafsu kita sendiri?

Nich bukan kampanye buat ngidupin kelembutan hati loh. Cuman sekedar bahan koreksi buat bareng- bareng en kalo sesama sodara muslim kan emang kudu saling ngingetin lah. Kesamaan kejadian atopun TKP bukanlah kesengajaan. Tapi bagi yang merasa, Alhamdulillah, hee… moga bisa jadi masukan yang membangun buat kita semua. InsyaAllah

(Syahidah/Voa-islam.com)

Iklan

Posted on 5 September 2011, in Smar Teen and tagged . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: