Bersabarlah! Wahai Para Pejuang dan Penegak Islam

Berapa lama harus menanggung penderitaan? Di tahan, dipenjara, disiksa, dibunuh, dan diusir. Dihancurkan kehidupannya. Dihancurkan keluarganya. Semuanya mereka menghadapi dengan sabar.

Sepertinya tidak lagi memiliki harapan. Sepertinya pupus segala cita-cita perjuangannya. Tapi, mereka tidak pernah melepaskan cita-citanya. Sampai para penguasa zalim itu pergi.

Para penguasa zalim tidak pernah henti-henti berbuat zalim. Menangkap, memenjarakan, menganiaya, menyiksa, membunuh, menggantung, mengusir mereka, dan menghancurkan  para pejuang  penegak agama Allah.

Penguasa-penguasa yang menggenggam kekuasaan dengan zalim, dan menzalimi rakyatnya dengan sangat keras, tak peduli dengan penderitaan mereka.

Seperti para tiran di dunia Arab sekarang. Mereka dengan begitu sangat kejam terhadap rakyatnya. Tak ada belas kasihan. Mengejar rakyatnya dengan begitu bengis. Kekuasaan yang berada di tangan mereka, tak bermanfaat sedikitpun bagi kehidupan. Kekuasaan hanya membuat malapetaka belaka.

Hafez al-Assad tahun 1982, membumi hanguskan kota Hamma. Kota Hamma rata. Tak tersisa. Al-Assad membunuhi rakyatnya tanpa belas kasihan. Lebih 100 ribu penduduk Hamma tewas. Hafez al-Assad sepanjang kekuasaannya, penuh dengan lumuran darah.

Sekarang, anaknya Bashar al-Assad, mengulangi sejarah hitam ayahnya Hafez al-Assad, membunuhi rakyatnya dengan sangat kejam. Rezim Alawiyyin (Syiah ghulat) itu, membantai penduduk kota Hamma dan Houla, seperti membunuhi binatang. Hafez al-Assad danBashar al-Assad, sepanjang kekuasaannya tangannya  berlumuran darah rakyatnya.

Tetapi, kekejaman rezim Syiah di Suriah itu, tak menghilangkan semangat para penegak Islam, tak pernah membuat surut, dan mereka terus berjuang, melawan tiran itu. Bayangkan kota Hamma yang sudah luluh lantak, di tahun l982, kemudian di tahun 2011 ini, kini menjadi pusat perlawanan menentang rezim Syiah Alawiyyin, dan berhadapan dengan penguasa Bashar al-Assad.

Penguasa  Mesir, mulai Farouk, Jenderal Najib, Jenderal Gamal Abdul Nasser, Marsekal Anwar Sadat, dan Marsekal Hosni Mubarak,  menangkap, memenjarakan, menyiksa, membunuh, dan menggantung para Islamis, dan kekejaman itu, tak  pernah menyurutkan mereka dalam menegakkan  Islam.

Pernah dalam  satu hari, Jenderal Gamal Abdul Nasser, menangkap lebih dari 10 ribu kaum  Islamis, memenjarakan mereka. Menyiksa mereka dengan berbagai cara, yang sangat kejam dan biadab. Tanpa belas kasihan.  Banyak diantara para  Islamis yang tewas, dan bahkan digantung.

Kisah yang sangat luar biasa, bagaimana Sayyid Qutb, saat menjelang digantung, masih ditawari grasi oleh Nasser, dan seorang opsir menyampaikan kepada Qutb supaya maaf kepada Nasser. Sayyid Qutb menolak. Memilih tiang gantungan.

Saat menapaki jalan menuju tiang gantungan, tak ada kesedihan, dan  rasa takut yang terpancar di wajahnya, berjalan dengan lurus menuju tiang gantungan, dan dengan wajah tersenyum.

Sayyid Qutb benar-benar memahami, makna : “La ilaaha illallah”. Sangat tulus kepada  Rabbnya, dan sebuah obsesi yang luar biasa, Sayyid Qutb ingin segera bertemu dengan Rabbnya. Dibanding menerima  tawaran jabatan dari Gamal Abdul Nasser sebagai menteri.

Para tiran di negeri Spinx, seperti Farouk, Najib, Gamal Abdul Nasser, Anwar Sadat, dan Mubarak  pergi. Pergi dengan sangat hina, dan  tak layak sebagai manusia. Rakyat Mesir mengenangnya sebagai penjahat. Sepanjang kekuasaan mereka, hanya menangkap, menahan, menyiksa, dan membunuhi rakyatnya. Mereka, para penguasa tiran itu, tak lebih para pecundang, dan budak kaum Zionis dan Salibis, yang hina-dina.

Mubarak yang berkuasa selama tiga dekade yang baru di vonis hukuman penjara seumur, rakyatnya tak puas, mereka terus menuntut agar Mubarak, yang sudah membunuhi rakyatnya dihukum mati.

Sementara itu, para Islamis, penegak agama Allah, seperti Sayyib Qutb, Hasan al-Banna, dan lainnya, namanya masih harum, di kenang Muslim  di berbagai negara. Tafsir Fii  Dzilalil Qur’an dan buku Maalim Fit Thoriq, yang ditulis Sayyid Qutb saat di penjara terus memberikan inspirasi kepada kaum Islamis di seluruh dunia.

Penguasa Libya, Kolonel Muammar Gaddafi, berkuasa sepanjang empat dekade. Lebih dari satu generasi.  Memiliki kekuasaan yang  luar biasa. Menjadi penguasa sejak berumur 27 tahun. Kekayaannya lebih dari $ 160 miliar  dollar.

Begitu kejamnya terhadap kaum Islamis. Entah sudah berapa banyak  kaum Islamis  yang tewas di tangan Gaddafi? Gaddafi dikenal sebagai pengagum Jenderal Gamal Abdul Nasser. Gaddafi melawan kaum Islamis, karena Gaddafi seorang sosialis tulen, dan  berkiblat ke Moskow.

Betapa hinanya akhir hidup Gaddafi. Ditangkap di gorong-gorong oleh para pejuang, dihinakan, kemudianditembak. Mayatnya sempat di tempatkan di tempat pendingin daging, dan dipertontonkan kepada rakyatnya.

Kuburan Gaddafi pun, sekarang tak ada yang tahu, di mana letaknya. Begitulah kisah “Raja Diraja” Libya, yang hilang seperti di telan bumi. Sangat paradok dibanding saat berkuasa.

Zainal al Abadin dijatuhi hukuman mati in absensia oleh pengadilan Tunisia. Penguasa Tunisia itu, sekarang hidup dibawah belas kasihan Raja Arab Saudi Abdullah.

Berkuasa lebih dari tiga dekade. Pernah menghancurkan kaum Islamis di tahun  l992. Banyak yang ditangkap di siksa dan dibunuh. Diantaranya  ada yang melarikan diri  keluar negeri. Seperti pemimpin An-Nahdah Prof.Rasyid Gounushi.

Tapi, hanya dengan peristiwa tukang buah yang membakar dirinya di depan kantor Parlemen Tunisia, menyebabkan penguasa Tunisia yang berkuasa selama tiga dekade itu hengkang. Seakan tak ada gunanya kekuasaannya. Tunisia sekarang dibawah kekuasan kaum Islamis.

Ali Abdullah Saleh yang menjadi budak  Zionis dan Amerika, bukan hanya membuat rakyatnya sangat miskin, tetapi tangan Ali Abdullah Saleh penuh dengan lumuran darah rakyatnya. Ali Abdullah Saleh yang sekarang terbaring di rumah Sakit New  York, Amerika Serikat, tak lain, dia budak Zionis-Israel, yang dengan menggunakan tangan Amerika Serikat membunuhi rakyatnya.

Mereka para budak Zionis-Israel dan Amerika Serikat itu, semua sudah pergi selamanya. Meskipun, hari ini mereka masih mencoba bertahan, dan ingin merebut  kekuasaan kembali. Mereka masih ingin mencengkeram dunia Muslim, dan menghancurkannya.

Muslim seluruh dunia sudah menyaksikan Zionis-Salibis,sudah pergi dari Irak, dan sebentar lagi, mereka akan meninggalkan bumi yang diberkahi Allah Azza Wa Jalla Afghanistan dengan kekalahan.

Mereka para Zionis-Salibis  meninggalkan negeri-negeri Muslim dengan penuh hina. Mereka sudah menjadi sampah sejarah. Mereka yang meneriakkan supremasi budaya Barat, dan hak-hak asasi manusia itu, mereka adalah para penjahat yang sangat bengis. Mereka tangannya dipenuhi  darah kaum Muslimin.

Di ujung abad 21 ini, sudah menampakkan kehancuran budaya bathil (Barat), yang mengusung kebobrokan.  Mereka  aka menghadapi kehancuran total dari segi politik, ekonomi, sosial, budaya, dan agama.

Teriakkan Obama yang membolehkan perkawinan antar jenis, sebagai tanda lonceng kematian Barat. Mereka menggali liang kubur mereka. Kebathilan  itu menghancurkan diri mereka sendiri.

Maka, kaum Islamis dalam memperjuangkan agama Allah Azza Wa Jalla, saatnya nanti  akan memperoleh pertolongan. Kuncinya hanya terus memiliki sifat : “hirsy (semangat), taqwa, ikhlas, dan sabar”.

Wahai para pejuang penegak agama Allah .. !!

Banyaklah mentadzaburi al-Qur’an, membaca  Sunnahnya, dan membaca kehidupan para salafushalih. Teladani kehidupan mereka. Bacalah surah Az-Zumar  dan al-Ankabut.

Jangan sekali-sekali bertoleransi dan berkompromi dengan para thoghut dan anshorutthogut. Karena itu, hanya akan membawa kehinaan di dunia dan akhirat.

Yakinilah agama  Allah dan al-Haq yang akan membawa kebahagiaan di negeri akhirat nanti. Wallahu’alam.

Source: http://www.voa-islam.com

About these ads

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s